TeknoFlas.com – Virus Ebola sampai saat ini dikabarkan oleh Badan Organisasai Kesehatan Dunia (WHO) sudah capai 4.493 juta jiwa. WHO juga menyatakan jika situasi di Guinea, Sierra Leone dan Liberia terus memburuk akibat wabah tersebut.

Virus Ebola

WHO juga mengatakan bahwa sudah 8.997 orang yang positif maupun diduga terjangkit Ebola di tujuh negara sampai pada 12 Oktober lalu, sebagian besar di antaranya terdapat di Sierra Leone, Liberia, dan Guinea.

Selain di tiga negara tersebut, virus Ebola mulai menjangkiti sejumlah pekerja kesehatan di Amerika Serikat dan Spanyol. Di sisi lain, WHO menilai Senegal dan Nigeria berhasil mencegah penyebaran wabah.

Di Guinea, sudah 843 orang yang tewas karena penyakit tersebut. Kasus baru juga semakin meningkat di kota Conakry dan distrik Coyah.

Sementara di Liberia, WHO mengatakan bahwa masalah pengumpulan data telah membuat badan PBB tersebut kesulitan untuk menarik kesimpulan mengenai evolusi wabah. WHO menduga jumlah kasus di negara itu jauh lebih besar dari yang tercatat.

Sejumlah bantuan dari komunitas internasional sudah mulai berdatangan ke tiga negara Afrika Barat. Amerika Serikat menempatkan 4.000 tentara di Liberia untuk membangun 17 unit perawatan Ebola (ETU).

Menurut keterangan kepala lembaga bantuan USAID di Liberia, Ben Hemingway, pembangunan ETU dijadwalkan akan selesai pada akhir tahun ini. Sampai sejauh ini enam ETU sudah selesai dibangun dan mulai dioperasikan, kata Hemingway.

Hampir setengah dari jumlah kematian akibat Ebola terjadi di Liberia. Meskipun demikian, jumlah kasus di daerah Lofa–yang merupakan episentrum wabah dan berbatasan langsung dengan Guinea–nampak sudah mulai menurun.

Di Sierra Leone transmisi virus Ebola mengalami percepatan dengan jumlah kasus baru mencapai 425 pada periode 6-12 Oktober, demikian WHO menyatakan. Daerah yang paling parah adalah kota Freetown, Bombali, dan Port Loko.