Korea Utara dan Korea Selatan
Korea Utara dan Korea Selatan

Teknoflas.com – Hampir 400 orang warga Korea Selatan yang kebanyakan di antaranya orang-orang yang sudah usia lanjut berkumpul Senin sebelum menyeberang menuju Korea Utara untuk bertemu kembali dengan anggota keluarga yang terpisah pada kesempatan langka tersebut.

Mulai Selasa, bertempat di Resort Gunung Kumgang, Korea Utara, reuni itu akan menjadi pertemuan yang kedua kali dalam lima tahun terakhir ini — sebagai hasil dari persetujuan kedua Korea pada Agustus untuk mengurangi ketegangan yang telah mendorong mereka ke ambang konflik bersenjata.

Sepuluh juta jiwa telah tercerai-berai akibat berkecamuknya Perang Korea tahun 1950-53. Kekacauan dan kehancuran memisahkan saudara, orang tua dan anak-anak, suami dan istri.

Karena konflik berakhir dengan gencatan senjata dan bukan dengan perjanjian damai, kedua Korea secara teknis masih tetap dalam keadaan perang dan masih melarang pertukaran surat dan panggilan telepon.

Program reuni tersebut dimulai secara sungguh-sungguh setelah pertemuan Utara-Selatan pada tahun 2000 yang bersejarah, namun jumlah mereka yang menginginkan selalu lebih besar dari mereka yang terpilih.

Sebanyak 394 orang yang berkumpul di kota Sokcho di bagian barat laut pantai Korea Selatan dipanggil untuk bertemu kembali dengan 100 warga Korea Utara yang terpilih untuk mengikuti kegiatan tersebut.

Semuanya akan menghabiskan malam di resort Hanwha, Sokcho, sebelum menuju ke perbatasan yang dilengkapi senjata berat dekat tempat tersebut dan kemudian melanjutkan ke Gunung Kumgang.

Waktu Terbatas Dalam tiga hari berikutnya, mereka akan bertemu kembali dan bersama dengan kerabat Korea Utara mereka sebanyak enam kali, yaitu dalam pertemuan umum dan pribadi.

Dengan lebih dari 65.000 warga Korea Selatan yang saat ini masih dalam antrian untuk melakukan reuni, mereka yang terpilih adalah beberapa yang beruntung diantaranya, meskipun kegiatan tersebut bukanlah kegiatan yang benar-benar menyenangkan.

Setiap pertemuan hanya berlangsung selama dua jam, yang artinya para keluarga hanya mempunyai jumlah waktu 12 jam untuk melepaskan trauma dari perpisahan yang telah berjalan lebih dari 60 tahun.

Dan untuk mereka yang berusia sekitar 80 hingga 90-an, perpisahan terakhir mereka pada hari Kamis tiga hari mendatang sudah diyakini sebagai yang paling terakhir karena mereka percaya bahwa tidak akan saling bertemu kembali.

Pada hari Jumat, 100 warga Korea Selatan yang terpilih akan berkumpul di Sokcho untuk tahap kedua reuni tersebut, dimana mereka akan menemui kerabat yang mereka inginkan yang tinggal di Korea Utara.

Pyongyang mempunyai rekam jejak yang panjang dalam memanipulasi isu keluarga yang terpisah untuk tujuan politis, menolak proposal untuk melakukan reuni yang selayaknya dan membatalkan kegiatan yang telah terjadwal tepat pada saat terakhir.

Setelah reuni yang terakhir, pada bulan Februari 2012, beberapa peserta reuni dari Korea Selatan mengajukan protes bahwa kerabat Korea Utara mereka seperti berkewajiban untuk memberikan pernyataan-pernyataan panjang yang sama dengan propaganda resmi dari Pyongyang.

Lainnya berkata bahwa mereka seperti lebih tertarik dengan hadiah yang kerabat Korea Selatan mereka bawa, daripada membicarakan tentang sejarah asal-usul keluarga mereka atau melanjutkan kembali cerita mereka dari 60 tahun yang lalu.